Kenapa Kita Membantu Orang Lain?

Kita bantu orang lain dengan apa yang kita ada..... mungkin wang, masa, idea, kesediaan mendengar dan banyak cara lain. Kenapa kita membantu orang lain? Petikan dari artikel2:

Facebook

“Allah selalu senantiasa memberikan pertolongan kepada hamba, selama hamba tersebut senantiasa menolong saudaranya”.

Dari hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Abu Hurairah RA ini, telah jelas bahwa Allah SWT sangat menganjurkan bagi semua hambanya untuk saling menolong. Disebutkan di atas bahwa Allah akan senantiasa memberikan anugerah dan rahmat-Nya kepada para hamba dengan mudah bila dia mau membantu saudaranya sesama muslim.

Tidak saja di dunia, nanti di akhirat Allah akan menghilangkan darinya beban dari beban-beban di hari kiamat, sebagaimana sabda nabi Muhammad SAW,

"Barang siapa yang meringankan beban orang mukmin di dunia, maka nanti pada hari kiamat Allah akan meringankan beban darinya beban-beban hari kiamat".

Seyogyanya, kita senantiasa membantu meringankan beban dan kesusahan orang lain serta membantu mereka memenuhi hajatnya, baik dengan harta ataupun tenaga yang kita miliki.

Janganlah kita berfikiran "dapat apa kita bantu orang lain" atau ketika kita telah membantu orang lain, janganlah terselip dalam pikiran kita perhitungan secara materi "aku bantu kamu tapi kamu harus bayar". Serahkanlah semua kepada Allah SWT, karena orang lain akan peduli kepada kita jika kita peduli kepada mereka. Ingatlah! Kita di dunia tidak akan selalu hidup dalam kejayaan.


www.ustazamin.com

Kita tolong orang lain bukan kerana kasihankan dia. Kalau kita menolong orang lain kerana kita kasihan dekat kita, pertolongan kita tidak akan tahan lama. Pernah tak kita mendengar seorang berkata “Dia tu dulu, anak nak sekolah pun tak mampu, saya yang tolong dia tu,dah berjaya sombong bukan main. Menyesal aku tolong”

Ini yang akan jadi apabila seorang itu menolong kerana kasihan.

Kita tolong orang lain bukan kerana nak nama. Kalau nak nama, nanti tak dapat nama, kita akan tinggalkan usaha ini. Nanti kita akan berkata "ah, malaslah nak buat, orang bukan hargai pun"

Kita tolong orang bukan kerana kita hebat. Kalau kerana hebat, apabila tidak ada orang rasa kagum dekat kita, kita akan tinggalkan usaha ini.

Jadi kenapa kita menolong orang lain?

Kita menolong orang lain kerana Allah yang menyuruh kita membantu orang lain. Allah suruh kita tolong orang susah. Allah suruh kita ambil berat orang sakit, ziarahi mereka, iringi jenazah mereka. Allah yang suruh kita menyalurkan sedekah jika kita mampu.

Ye, kita membantu orang lain bukan kerana kasihankan dia, kita bantu mereka kerana Allah suruh kita bantu orang lain. Jika perkara ini kita faham, kita akan membantu orang lain kerana Allah. Sama ada orang tahu atau tidak, kita akan tetap bantu orang, sama ada orang hargai atau tidak, kita akan tetap membantu orang, sama ada orang sangka baik atau tidak, kita akan tetap membantu orang lain.

Membantu orang lain kerana Allah, akan dianugerahkan:-
1. Diganti pemberiannya dengan yang lebih baik
2. Diberikan pemberiannya dengan sepuluh kali kebaikan
3. Di beri perlindungan Arasy ketika di padang mahsyar nanti
4. Dan lain-lain lagi.

Kita boleh menyenaraikan ratusan hadith dan ayat al-Quran untuk kelebihan ini. Tetapi yang paling besar ialah, kita membantu orang lain untuk mencari keredhaan Allah. Ia yang terlebih besar. Kita tidak ke syurga dengan kehebatan amalan kita. Amalan kita terlalu sedikit di bandingkan dengan syurga itu. Kita ke syurga kerana keredahaan Allah kepada kita lantaran usaha mentaati perintahNya.

Jadi, jangan rasa hebat dalam amalan, jangan rasa ragu-ragu nak membantu, jangan membantu dengan rasa terpaksa, jangan membantu dengan rasa tak puas hati. Sesungguhnya, kita membantu, kerana Allah suruh kita bantu orang lain.

Semoga, usaha mentaati Allah ini menjadikan kita terus dibimbingNya. Kita mengharapkan agar, ketika mata kita tertutup bertemu denganNya, terdapat kasih sayangNya pada kita kerana kita cuba mengasihi saudara seIslam kita di dunia.

“Kasihilah sesiapa yang berada di bumi, nanti akan mengasihi kamu sesiapa yang berada di langit” – hadith riwayat at-Tarmizi.


Tan Sri Syed Mokhtar
"Saya asal daripada tidak ada apa-apa. Apa yang saya tidak tahu saya belajar, minta tolong daripada orang. Saya tidak malu. Saya bukannya mencuri. Saya usaha sendiri.
"Sikap pemalas dan pemalu ini yang orang kena atasi. Kita kena berani kerana benar. Apabila kita dapat keuntungan dan rezeki lebih, bolehlah kita menolong orang.
"Saya percaya kepada keberkatan rezeki. Hari ini kita tolong orang, esok lusa orang akan tolong kita pula dengan cara yang lain," katanya.

taman-firdaus.blogspot.com

Orang-orang (munafik) yang mencela sebahagian dari orang-orang yang beriman mengenai sedekah-sedekah yang mereka berikan dengan sukarela dan (mencela) orang-orang yang tidak dapat (mengadakan apa-apa untuk disedekahkan) kecuali sedikit sekadar kemampuannya, serta mereka mengejek-ejeknya, Allah akan membalas ejek-ejekan mereka dan bagi mereka (disediakan) azab seksa yang tidak terperi sakitnya. (Surah At-Taubah :79)

Tanda yang mudah ditemukan dalam diri seorang munafik adalah mencela. Dari zaman Rasulullah saw hingga zaman sekarang, orang-orang munafik selalu mencela mereka yang tidak sepaham, sepemikiran dan sejalan dengan dirinya.

Jika dulu orang-orang yang berjihad bersama Nabi saw yang dicela, zaman sekarang orang-orang yang bertakwa pun juga dicela. Salah satu kelompok yang menjadi objek mereka adalah orang mukmin yang bersedekah.

Di Surah At-Taubah: Ayat 67 kita sudah membahas bahwa orang munafik itu kikir. Kikir adalah sikap pasif. Bila menjadi kata aktif, kikir bermetamoforsa menjadi celaan terhadap orang yang bersedekah.

Bila kita pernah mengkritik teman yang bersedekah dengan kata-kata...jangan memaksa diri bersedekah kalau kamu sendiri masih perlu dibantu..atau ...buat apa kamu bantu orang lain, saudara kamu sendiri masih banyak yang hidupnya susah..atau ...kalau kamu terlalu royal dalam mengeluarkan uang buat orang lain, kapan kamu bisa menabung buat masa depan kamu?...atau...ya elah, kalau cuma seribu perak, buat apa sedekah? Seribu perak bisa buat apa hare gene?

Maka berhati-hatilah! Sebab bisa jadi bibit kemunafikan mulai tumbuh dalam hati kita. Menghina, mengkritik dan mencela orang yang bersedekah, dan bahkan hanya sekedar kesanggupannya, merupakan ciri orang-orang munafik sejak zaman Rasulullah saw hingga saat ini.

Semoga kita terhindar dari penyakit munafik jenis ini. Amin Ya Robbal’alamin.
.

No comments:

Post a Comment